Thursday, 13 December 2012

Jangan itu JANGAN


jangan pernah menghina sesama kita...
kerana kita dijadikan bukan kehendak kita..
warna kulit, rupa, ketinggian mahupun apa sahaja keadaan 
fizikal kita adalah bukan mengikut apa yang kita mahu..
Ya, itu adalah ciptaan Illahi... 
Tuhan Yang Maha Agung..
setiap ciptaanNya adalah sempurna..
tiada cacat celanya..
Jika ada yang kurang bernasib baik pun itu bukan bererti  
ketidaksempurnaan ciptaan Allah 
tetapi ia memang dijadikan begitu sebagai bentuk ujian..
Allah jadikan fizikal kita berlainan bukan bererti penilaian Allah
juga turut berbeza mengikut skala kecantikkan fizikal...

dan...

Siapa kita untuk menghina ciptaan Allah?
Menghina orang bermakna kita menghina ciptaan Allah..
bersyukurlah dengan apa yang ada..
redha dengan apa yang tiada..
yang pasti, Allah ciptakan sekeping hati yang semua orang ada..
bentuk hati ini adalah semuanya sama..
Jagalah yang sekeping itu kerana 
di situ tempat penilaian Allah... 








cantik di mata manusia belum tentu
lagi cantik pada pandangan Allah..
Hidup akan lebih indah jika semuanya
kerana Allah..
percayalah kita semua memang 
ciptaan Allah yang terbaik..

Wednesday, 5 December 2012

Saya ingin menangis T_T

*Tangisan bukan untuk perempuan sahaja. 

Walau siapa pun anda, menangislah.. menangislah.. menangislah.. menangislah kerana Allah..
Menangis bukan hanya untuk episod yang sedih sahaja. Menangis bukan bermaksud meratapi kedukaan.. Tapi menangis boleh menenangkan. Melegakan. Mengurangkan air dalama mata *eh?

Ambil wuudhuk, sembahyang.. kemudian, di saat menadah tangan dan bibir memohon doa ketika inilah waktu yang tenang untuk menangis. Menangis memohon doa kepada Allah. Menangis kerana ALLAH.. Subhanallah.. pasti kita akan tenang. setenang-tenangnya.. Di saat itu antara kita dengan Allah. Pohonlah apa sahaja dan luahkan apa yang ada dalam hati kepada Allah ketika itu, pasti kita akan merasa tenang sangat!

Pernahkan? tetiba kita rasa seperti mahu menangis tanpa sebab. Semua ini bukan saja-saja. Dan kadang-kadang Allah hantar ujian untuk kita. Ini juga bukan sia-sia. Semua ini kerana RINDU dari PENCIPTA kepada hambaNya. Bertuahnya orang yang diuji. Ketika Allah rindu kepada hambaNya, Allah mengirimkan ujian kepada malaikat Jibril untuk kita.


“Pergilah pada hambaku lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya.”(HR. Thabrani dari Abu Umamah)

*menangislah dalam doa. menangislah dalam rintihan kerana Allah rindu kepada kita. Jangan halang airmata keluar hanya kerana secalit ego. 

ada kisah mengenai air mata yang suka untuk saya kongsikan iaitu :-


Diceritakan di Hari Pembalasan kelak, ada seorang hamba Allah sedang diadili. Ia dituduh bersalah, menyia-nyiakan umurnya di dunia untuk berbuat maksiat. Tetapi ia berkeras membantah. “Tidak! Demi langit dan bumi sungguh tidak benar. Saya tidak melakukan semua itu.” “Tetapi saksi-saksi mengatakan engkau betul-betul telah menjerumuskan dirimu sendiri ke dalam dosa,” jawab malaikat. Orang itu menoleh ke kiri dan ke kanan, lalu ke segenap penjuru. Tetapi anehnya, ia tidak menjumpai seorang saksi pun yang sedang berdiri.


Di situ hanya ada dia sendirian. Makanya ia pun menyanggah, “Manakah saksi-saksi yang kau maksudkan? Di sini tidak ada siapa kecuali aku dan suaramu.” “Inilah saksi-saksi itu,” ujar malaikat. Tiba-tiba mata hamba Allah tersebut bicara, “Saya yang memandangi.” Disusul oleh telinga, “Saya yang mendengarkan.” Hidung pun tidak ketinggalan, “Saya yang mencium.”

Bibir mengaku, “Saya yang merayu.” Lidah menambah, “Saya yang mengisap.” Tangan meneruskan, “Saya yang meraba dan meramas.” Kaki menyusul, “Saya yang dipakai lari ketika diketahui orang akan maksiat tersebut.”

“Nah! Kalau kubiarkan, seluruh anggota tubuhmu akan memberikan kesaksian tentang perbuatan aibmu itu”, ucap malaikat. Orang tersebut tidak dapat membuka sanggahannya lagi. Ia putus asa dan amat berduka, sebab sebentar lagi bakal dihumbankan ke dalam Neraka Jahanam. Padahal, rasa-rasanya ia telah terbebas dari tuduhan dosa itu. Tatkala ia sedang dilanda kesedihan itu, tiba-tiba terdengar suara yang amat lembut dari selembar bulu matanya: “Saya pun ingin juga mengangkat sumpah sebagai saksi.”

“Silakan”, kata malaikat. “Terus terang saja, menjelang ajalnya, pada suatu tengah malam yang lengang, aku pernah dibasahinya dengan air mata ketika ia sedang menangis menyesali perbuatan buruknya. Bukankah nabinya pernah berjanji, bahawa apabila ada seorang hamba kemudian bertaubat, walaupun selembar bulu matanya saja yang terbasahi air matanya, namun sudah diharamkan dirinya dari ancaman api neraka? Maka saya, selembar bulu matanya, berani tampil sebagai saksi bahawa ia telah melakukan taubat sampai membasahi saya dengan air mata penyesalan.”

Dengan kesaksian selembar bulu mata itu, orang tersebut dibebaskan dari neraka dan dihantarkan ke syurga. Sampai terdengar suara bergaung kepada para penghuni syurga: “Lihatlah, Hamba Allah ini masuk surga kerana pertolongan sehelai bulu mata.”



Jangan bersedih, tapi menangislah..
jangan ketawa tapi senyumlah..
mari jadi hamba yang dirindui Allah!

Friday, 19 October 2012

Bertapa bernilainya 10sen

Assalam sahabat yang dicintai..

Saya berharap sahabat sekalian berada dalam kesihatan yang sihat walafiat dan semoga sentiasa dalam redhaNya. Hari ini, saya begitu teruja untuk berkongsi pengalaman yang mungkin sukar untuk saya lupakan kerana bagi saya ianya terlalu berharga yang mungkin saya tidak dapat kat mana-mana tempat.

teringat dulu-dulu.


"alah seposen je... x da nilai ar.. bukan boleh buat kaya" Ayat ini pernah saya guna. Tapi setelah menempuh 1 hari tanpa duit walaupun seposen, barulah saya sedar bertapa bernilainya nilai seposen. T_T


Pengalaman ini bermula begini, saya dengan rela hati melibatkan diri dalam satu temuduga untuk menjadi ahli majlis penghuni desasiswa di tempat pengajian saya. Temuduga fasa pertama saya lulus. Alhamdulillah. Saya dipanggil untuk temuduga fasa ke dua. Kami diagihkan kepada beberapa kumpulan kecil. Dalam masa lebih kurang 4 hari, kami diminta untuk menyediakan dana yang berupa wang ringgit.*agak ketandusan idea.  Setelah berbincang sesama kami, kami berkeputusan untuk menjual sandwich, delivery, dan menjual air. Bermulalah hari-hari kami selama 4 hari. Setiap pagi dan malam, ketuk pintu bilik orang dan menjual sandwich yang dibuat sendiri. Mungkin kedengaran agak senang dan simple tapi dengan kesibukan belajar, dan kesuntukkan masa, kami harus lalui semua ini. Berputus asa sebelum penamat adalah bukan pegangan kumpulan kami.

Dipendekkan cerita, kami mampu untuk mengumpul seratus lebih dalam masa 4 hari dengan hanya menjual sandwich dan delivery serta menjual air minuman. Alhamdulillah. Syukur.

Kami membentangkan tugasan kami itu dihadapan panel-panel yang bijaksana dan tegas. Setiap rekod-rekod aktiviti kami di teliti satu persatu. Pembentangan kami simple dan santai sahaja. Usai sahaja bentang, kami dikejutkan oleh panel iaitu perlu mengundi keluar salah seorang daripada ahli kumpulan kami. *tak ku sangka dan tak ku duga. Memang sedih sangat! Tak tahu nak singkir siapa kerana semua memberikan kerjasama yang baik. Nak dengan tak nak, kami terpaksa rela dalam keterpaksaan. Salah seorang perlu disingkirkan. *maafkan aku kerna terpaksa!

dup dap dup dap (jantung ku berdegup kencang) mungkin aku yang tersingkir?? * aku redha je papehal yang terjadi. Tibalah masanya keputusan penyingkiran, Alhamdulillah jodoh saya dengan kumpulan masih panjang. Bukan saya yang tersingkir.

Ingatkan sudah berakhir cabaran kami. Rupa-rupanya ada lagi tugasan yang seterusnya. *apa lagi kejutannya kali ni..ishhhhhh.

Keesokkannya, kami diminta berkumpul, beg duit dan telefon kami dipegang oleh mereka. Kami hanya dibenarkan memegang kad pengenalan sahaja. Sebelum itu, kami diberikan sebungkus nasi lemak oleh pihak atasan untuk sarapan. Pada paginya, kami bermain explorace di kawasan USM Penang ni. Boleh dikatakan satu USM kami pusing mencari tempat maklumlah kami ini budak-budak baru jadi, tidak berapa kenal kedudukan bangunan-bangunan yang ada dalam kawasan USM ini.. *USM kat sini luas dan kawasanya besar! T_T *penat dan haus. "TAMAN BUKU" kami akan ingat tempat ni sampai bila-bila.. huhuhu... tempat yang paling susah nak cari sebab tak kenal. *penat cari tau! Di sini saya dapat rasa kerjasama dalam kumpulan, susah senang hadap bersama.

Maka, tibalah di destinasi terakhir, kami diberi kejutan lagi. Berulang kali kami tanya betul ke? betul ke? betul ke kakak fasi??? Perlu ke Komtar! mati-mati kami ingat hanya dalam kawasan USM sahaja permainan ini. Maklum sahaja kami ini anak perantauan. Belum biasa lagi dengan negeri pulau ini. Agak gugup juga bila dilepas begitu sahaja di Komtar. Tambahan kami hanya membawa i/c sekeping je kot!

Kami diberikan duit tambang pergi sahaja. Pergi lah kami dengan bawa badan yang lecun dengan peluh bawa sedikit bekal 'kepenatan' dan badan saya yang demam. Arghhhh... banyaknya cabaran T_T
Sampai sahaja kami di Komtar, kami bertemu dengan kumpulan saingan. :)

Sampai komtar dah dekat pukul 12 lebih kalau x silap. Setiap kumpulan hanya seorang sahaja dibenarkan memakai jam. Bertapa miskinya kami hari itu, tanpa duit seposen pun masuk kawasan bandar. Perut pun mula beriang mengikut rentak. Aishhh...*macam2 hal

Kami bertemu dengan para-para fasi di sana. Kami diminta untuk mencari wang! duit! pitis! kami diberi kebebasan untuk menggunakan apa sahaja cara untuk mendapat wang selain daripada cara kotor.  diringkaskan, kami perlu mencari duit tambang balik, duit makan sendiri dan juga duit RM100.00 tidak termasuk duit tambang dan makan. *blurrrrrrrrrrrrrrrrrrrr

 Maka, kumpulan kami berkeliaran berusahalah mencari kerja. Fokus utama kami kerja kedai makan! kami perlu berhadapan dengan persaingan dari kumpulan lain. :( memang tipis la peluang. Putus asa ada bukan cara kami! Kami cari lagi. Kumpulan kami terpaksa berpecah untuk mencari duit. Cari punya cari, jumpa la satu kedai makan. Jumpa makcik yang baik hati memberikan kami kerja. Moga Allah memberkatinya. 

Kerjalah kami, kupas kulit bawang, potong daging, buang kulit udang dan macam-macam lagi kami buat demi untuk mendapatkan sedikit duit. Bagi kami, dapat tambang balik ke USM pun sudah memandai. Tak makan pun tak apa. *gastrik sabar jela hari ini.

Kami meminta waktu untuk sembahyang. Mak cik itu memberikanya. Terima kasih Mak Cik. *tauke yang sangat peramah dan baik hati. Turun lah kami dari tingkat 3 ke tingkat bawah mencari surau. Surau dah jumpat tapi tempat ambil wuduk pulak. Caj 20 sen! :( mana nak cari duit.. duit satu sen pun xda. Nak masuk tandas lagi. *bingung buntu jap.

Kami tunggu depan tandas tu seperti menagih simpati. Sukarnya. bertapa bernilainya duit seposen dua time tu. T_T Ummiiiii.. Abahhhhh.... Ya Allah, sukar nak gambarkan perasaan ku ketika itu. Rasa seperti tidak mampu untuk aku taipkan bagaimana perasaan aku ketika itu. Begini rasanya bila langsung tiada duit. Nak nangis pun ada. Badan dah lemah dah. *bersyukurlah kita yang tidak pernah kurang sebelum ini. 
"duit bukan segala-galanya tetapi, segalanya memerlukan duit sekarang ini" tak de duit pun xleh masuk tandas. T_T 

Kami perlu naik kembali ke tingkat 3. Meminta wang dari ketua kumpulan yang ketika itu ada RM2 setelah mendapat upah membelikan minyak kepada seorang peniaga. *penat lagi.

Alhamdulillah, kami terserempak dengan kumpulan lain. Ketika itu mereka telah berjaya mendapatkan wang. Kami menagih la singgit dua dari mereka untuk masuk tandas. Mereka baik hati. terima kasih. :) Maka dapatlah kami menyempurnakan solat kami. Alhamdulillah. Allah memudahkan cara. Terima kasih Allah.

Cukup pukul 5. Masa berkerja kami tamat. Alhamdulillah kami dapat mengumpul sebanyak RM82 ringgit. Makan adalah percuma kerana mak cik yang baik hati masakkan dan berikan kepada kami. Siap bagi bekal lagi untuk kami pulang ke USM. Kami berkongsi makan. Dalam pukul 6 lebih kami sampai ke USM. *memang penat + lemah badan yang semakin panas.

Kami adalah kumpulan yang terakhir tiba. Namun kami tidak kecewa kerana kami berlajar banyak sangat perkara baru dalam hidup kami. Kami rasa ini adalah pengalaman yang sukar kami dapat di mana-mana. Cukup-cukup menarik. 

Kami terpilih menjadi ahli majlis penghuni desasiswa. Akhirnya kami dapat. :) tak sia-sia usaha kami. Cukup panjang entri saya kali ini. Ini pun ada yang saya skip. Banyak sangat cerita nak kongsi.. hehe... :) 

Saturday, 22 September 2012

kita pasti berjodoh

Satu lagi hari bakal melabuhkan tirai. Sungguh cepat masa berlalu. Bagaikan semalam semuanya terjadi. Seperti baru sahaja semalam aku bermain tali getah bersama kawan-kawan di kampung. Ahh... rupanya kini aku sudah menjangkau ke alam dewasa. Fasa perubahan terus berlaku. Sedar atau tidak, makin hari makin dekat kita dengan jodoh yang bernama AJAL. Hakikatnya, manusia kini lebih gusar untuk memikirkan jodoh yang belum pasti berbanding dengan 'jodoh' yang benar-benar pasti akan terjadi kepada setiap penghuni bumi. 

AJAL atau lebih 'famous' dengan KEMATIAN paling digeruni dan ditakuti oleh makhluk Allah yang bergelar manusia. Tapi malangnya walaupun paling ditakuti, ianya juga paling kerap dilupakan oleh manusia. Seperti juga aku. Aku sering merancang tentang hari esok tanpa memikir adakah esok milik aku lagi? Bertapa diri ini jahil. Hinanya aku.

Bagaimana malang itu tidak berbau, mati juga tidak berbau. Tarikh kematian adalah rahsia Allah. Tempat dan bagaimana juga kita tidak tahu. Hari ini kita sedang leka dengan segala jenis hiburan yang diciptakan oleh kita sendiri, esok mungkin kita dijemput ajal. Siapa tahu? Yang sakit itu belum tentu akan pergi dulu sebelum kita. Lihat sahaja di sekeliling kita, yang sihat-sihat tiba-tiba sahaja dijemput Illahi.  Bagaimana kita dengan penuh gah dan yakin bahawa kita bisa lagi bernafas untuk esok hari? Yang muda-muda jangan pernah fikir, kita masih muda maka kita masih lambat dengan kematian. Jangan sekali-kali berasa begitu. Tengok sahaja kawan-kawan kita yang muda-muda. Ada yang telah pergi meninggalkan kita.  Esok mungkin ada tetapi belum tentu untuk kita. Selepas tercabutnya nyawa dari jasad maka terputuslah segala amalan anak Adam melainkan 3 perkara iaitu doa anak-anak yang soleh, ilmu yang bermanafaat dan sedekah jariah. Sudah cukupkan bekalan kita? Yakin kah kita mampu tersenyum apabila bertemu dengan Izrail, Pecabut Nyawa? Dan tahukah kita Izrail selalu melawat kita 70 kali sehari? Kita terlalu asyik dengan dunia semata. Padahal di dunia adalah hanyalah tempat persinggahan sahaja. Hanya singgah! perkataan singgah cukup untuk menggambarkan bahawa 'sekejap sahaja'. Ya, hidup kita di dunia hanya sementara. 

Berbicara tentang mati aku jadi takut. Takut sangat. Ada debaran dalam dada. Bagaimana kehidupan kita setelah kematian? Berbahagiakah kita di alam kubur? Bagaimana pula pada hari dimana segala amalan ditimbang? Bagaimana kesudahan perjalanan hidup kita? Sedangkan hidup kita di dunia hanyalah semata untuk dunia. Bekalan kita untuk di sana tiada! 

Terkena percikan minyak panas, kita sudah sakit. Itu baru percikan minyak panas yang kecil dan belum lagi api. Dan itu masih lagi belum api Neraka yang berganda-ganda lagi panas daripada api kat dunia ini. Nauzibillah min zalik. Mintak-mintak kita bukan antara yang meramaikan ahli neraka.

Sebagaimana aku tidak ingin, aku percaya ramai lagi kat luar sana yang sama dengan aku  yang mana tidak ingin menjadi ahli neraka. Berasa 'tidak ingin' sahaja belum cukup untuk selamatkan diri kita daripada api neraka. Maka, aku seru, bermula hari ini marilah kita sama-sama memperbaiki diri kearah kebaikan dan persiapkan diri untuk menghadapi kematian. Jangan pernah rasa cukup dengan amalan kita yang sebelum ini. Perbanyakkan taubat dan doa. Biar lah akhir kata kita dengan kalimah suci "la ila hailla Allah Muhammad Rasullullah". Akhir hidup kita husnul khotimah. Marilah kita sama-sama mengumpul bekalan untuk kehidupan disana. Yang pasti, di sana adalah kehidupan yang kekal abadi. Rebutlah untuk mengejar cinta Allah Yang Hakiki. Mudah-mudahan kita sentiasa dalam berkat dan redhaNya serta dalam lindungan di bawah naunganNya. Moga kita bisa bertemu di Syurga duhai teman-teman. Wallahualam.


sumber : google


"Ya Allah ampunkan dosa-dosa kami, dosa kedua ibu bapa kami,
guru-guru kami,  serta kaum muslimin dan muslimat.
Ya Allah, jangan pesongkan hati kami,
tetapkan hati kami pada jalanMu
Sungguh, kami sesat tanpaMu, 
terimalah amalan kami,
bawalah kami ke JannahMu Ya Allah Ya Tuhan kami"

Friday, 14 September 2012

Rindu Ap'pa Am'ma

Ya Allah, jika kehadiran rindu ini untuk mengajar kekuatan, maka tabahkan hati kami untuk terus merindui. merindui.. dan merindui...

Sungguh, kadang-kadang hati ini tidak tertahan menanggung beban rindu lagi. Kadang-kadang terasa sakit di benak hati kerana rindu. Rindu!

Kadang-kadang air mata mengalir untuk ringankan beban hati yang menanggung rindu. Jika benar air mata yang mengalir ini membawa pergi rasa beban, maka ku akan relakan ianya mengalir laju! Biar hati ini tenang di sini.

Ohh.. jika mampu ku sampaikan rindu melalui angin akan sentiasa ku tiupkan angin. Tiap kali angin menyapa menyentuh kulit kalian, itulah rindu yang aku kirimkan. Biarkan mereka di kampung dapat merasakan bertapa aku rindu mereka.

Demi menggapai cita-cita terpaksa melalui liku-liku tanpa kalian di sisi. Walaupun kadang-kadang rasa ingin tertewas dengan diri sendiri kami akan cuba bangkit. Harapan kalian adalah pembakar semangat. Kasih sayang kalian adalah pengubat. Doa kalian penguat daku disini. Terima kasih kalian.

Kalian is : MYFAMILY
<LOVE KALIAN>

Sunday, 26 August 2012

Zuhudkah kita?




Imam Hasan Basri ditanya tentang rahsia zuhudnya
Dia menjawab:

"Aku tahu rezekiku tidak akan diambil orang lain,
kerana itulah hatiku selalu tenang"
"Aku tahu amal perbuatanku tidak akan dapat
ditunaikan orang lain,
kerana itulah aku sibuk mengerjakannya"
"Aku tahu ALLAH mengawasiku,
kerana itulah aku selalu merasa malu bila
Dia melihatku dalam keadaan maksiat"
"Aku tahu kematian itu sudah menungguku,
kerana itulah aku selalu menambah bekal 
untuk pertemuanku dengan ALLAH"


Dan...bagaimana pula kita?

Kita terima rezeki, tapi kita cakap "ini je?"

beramal? kita kata, "orang lain x bagi kita makan, kita kena sibuk cari duit..muda2 kita sibuk kumpul harta nanti kita tua, kita beramal la"

Kita tahu Allah Maha Melihat, tapi tanpa malu kita kata, "Ala.. xpe sekali ni je, pasni tak buat lagi"

"Dan kita lebih risaukan pertemuan dengan jodoh yang belum pasti kita temui. Kita jarang ingat tentang kematian yang sudah pastinya kita temui" 

"Kejahilan dalam kemodenan kah kita?"

Sangat takut, jika kita terus hanyut.. lemas lalu mati dalam kejahilan.. Nauzubillahminzalik



"Ya Allah, ampunkan dosa-dosa kami,
dosa kedua ibu bapa kami,
guru-gur kami, dan kaum muslimin & muslimat,
bukakan pintu hati kami,
terimalah taubat kami dan 
jangan biarkan kami jauh tersimpang,
jika kami lalai dan alpa, kejutkanlah kami dengan ujian-ujianMu,
kuatkan hati kami dalam melalui liku-liku kehidupan,
bantu kami dalam mencari bekal untuk kehidupan disana"

Tuesday, 14 August 2012

Senyum!

Senyum, Senyuman, Tersenyum? Tidak kira yang mana satu, samaada senyum, senyuman dan tersenyum, ia tetap menghasilkan bentuk yang sama. Segaris bentuk yang sedikit melengkung yang dibuat oleh bibir mulut kita dan kadang-kadang menampakkan barisan gigi. :)

 Senyumlah.. Senyumlah.. senyumlah.... ahaaaaaaaaaaaaaaaoiiiiiiiiii cek mek molek~  

Seorang sahabat yang tidak memiliki apa pun untuk disedekahkan bertanya, “Jika kami ingin bersedekah, namun kami tidak memiliki apa pun, lantas apa yang boleh kami sedekahkan dan bagaimana kami menyedekahkannya ?”
Rasulullah SAW bersabda, “Senyum kalian bagi saudaranya adalah sedekah, beramar makruf dan nahi mungkar yang kalian lakukan untuk saudaranya juga sedekah, dan kalian menunjukkan jalan bagi seseorang yang tersesat juga sedekah.” (HR Tirmizi dan Abu Dzar).

Senyuman itu perlu lebih-lebih jika kerja kita banyak berurusan dengan orang seperti doktor, nurse, penjaga kaunter dan sebagainya. Walaupun senyuman ini adalah ringan dan mudah dilakukan, kita janganlah memandang remeh terhadap perkara ini. Kadang-kadang dengan senyuman, ianya memberi seribu makna. Mungkin ada ketikanya kita tidak mampu untuk tersenyum terutamanya ketika sedang marah dan sedih. Namun, cubalah tersenyum, biarpun berat di hati. Cubalah untuk ringan bibir mengukir senyuman yang indah!
Percayalah, dengan senyuman, ia mampu menghiasi wajah kita. Memaniskan lagi raut wajah saudara-saudari yang hensem-hensem dan cantik-cantik belaka. Senyum juga adalah awet muda. Jadi, belajarlah untuk selalu tersenyum bukan dengan orang yang kita kenal sahaja tetapi dengan semua orang. 
Sebenarnya, senyuman ini juga ada beberapa jenis senyuman. Jauhi daripada senyuman-senyuman jenis yang menyakitkan hati seperti senyuman memerli, sinis, menggoda dan seangkatan dengannya. Apapun yang kita lakukan, perbetulkan niat kita. Niat senyuman kita juga perlu betul.
***************************

Saya percaya ramai orang suka melihat orang tersenyum dari mencuka. Jadi, teruskan bersenyum sampai lenguh! <--------------melampau


Saya sendiri pun, lebih selesa untuk berbicara dengan orang yang memulakan dengan senyuman berbanding dengan orang yang bermasam muka. Kadang-kadang nak tanya benda pun takut dengan orang yang bermasam muka ni. Tak salah jika dalam 1 hari kita berjumpa 10 kali, 10 kali juga kita lemparkan senyuman. kan?

Ayuh, kita bersedekah biarpun dengan hanya sebaris senyuman. Tak perlu kata apa-apa, Senyum!



Senyumlah selalu,
kurangkan manis pada pemakanan, 
lebihkan manis pada senyuman,
 dan rasakan manis pada keimanan..
"Ya Allah, berkati kami"

Thursday, 12 July 2012

Ujian Penguat Jiwa!

Assalamualaikum w.b.t

Dalam perjalanan sebuah kehidupan sebagai manusia adalah agak mustahil jika dia hanya melalui kisah 'bahagia' atau 'suka' sahaja. Sudah namanya pun kehidupan, jadi macam-macam kisah kita sudah dan akan lalui dalam seharian di atas dunia yang fana ini. Dan kadang-kadang kita akan pernah rasa 'eh, macam pernah jadi je macam ni kat aku'. Dan kadang-kadang juga kita akan rasa seperti sukar nak lalui liku-liku kehidupan ini terutamanya ketika saat-saat yang amat pahit!  

Umpama berjalan di jalan yang penuh dengan onak duri. Jika terus berjalan, kesakitan akan dirasai namun bahagia di hadapan, dan jika berundur bererti tewas serta bakal menangis penyesalan untuk selamanya!  

Hidup ini kadang-kadang tidak seperti yang kita rancang kerana Allah sudah rancangkan untuk kita. Dan yakinlah perancangan dan ketentuan Allah itu adalah terbaik untuk kita. Allah Maha Mengetahui.

Semua ini adalah ujian untuk kita. Allah akan hadiahkan syurga buat kita jika kita mampu lalui ujian ini. Inilah 'happy ending' hidup kita yang kita mahu. Saya percaya dan amat yakin sekali semua orang ingin ke syurga. Untuk itu, haruslah kita bersabar dalam menempuh hidup ini walau sesukar mana jalan yang kita akan tempuh. Walau sepahit mana pengalaman yang kita akan lalui. Walaupun berapa kali kita jatuh, kita harus bangun untuk bangkit! untuk mencapai kemenangan. Dan kita amat bertuah, di setiap langkah kita, Allah sentiasa ada dengan kita walaupun kita sering tiada untukNya.

Kita adalah hero/heroin dalam perjalanan hidup kita sendiri. Maka, kitalah yang harus menjadikan 'happy ending' kisah hidup kita. Walau kisah hidup kita tidak seindah cerita novel atau drama, itu semua adalah tidak penting kerana 'ending' adalah lebih penting. Kerana itu destinasi terakhir yang ingin kita tuju. InyaAllah syurga. Maksudnya disini, kita harus berusaha untuk menuju syurga. Moga kita bertemu disana. InyaAllah.

Kita seharusnya ingat, ujian itu penguat jiwa bukan penekan jiwa. Ya, kadang-kadang kita rasa seperti tidak mampu, tapi jika yakin dengan Allah, semuanya akan jadi senang. Letakkan keyakinan kita pada Allah dan hadapi dengan senyuman! Allah tidak akan menganiayai hamba-hambaNya. Jangan ingat ujian yang kita hadapi ini adalah yang paling berat. Jika kita ini rendah, ada lagi yang paling rendah dari kita, jika kita ini tinggi, ada lagi yang lebih tinggi dari kita. 



Buat teman-teman yang sedang diuji, ku hadiahkan lagu ini buat kamu. Be strong!



video

"Ya Allah Ya Tuhan kami, 
Jika ini ujian yang kau berikan untuk kami,
maka kuatkan lah hati kami untuk menerimanya,
redhakan kami agar kami ikhlas menghadapinya,
Dan teguhkan iman kami agar hati kami tidak berpaling  dari Mu,
Ampunkan dosa-dosa kami"

Friday, 29 June 2012

Seringgit dua, Sesuap nasi

Aku pulang dari kerja, melalui jalan-jalan kota yang dipenuhi dengan kenderaan si penghuni bumi. Waktu-waktu begini jalan agak sibuk kerana penduduk-penduduk bumi baru keluar dari tempat kerja masing-masing dan ingin pulang ke rumah. Seperti hari-hari yang biasa aku dengan hanya bermotosikal melalui di bahagian tepi jalan untuk tidak menghalang laluan kenderaan besar. 

Dalam perjalanan pulang ke rumah, hari ini mata ku menjadi saksi terhadap satu kisah yang memilukan. Hatiku begitu tersentuh sehinggakan menusuk di kalbu. Maka benarlah pepatah yang mengatakan bahawa "dari mata turun ke hati". Ini kerana dari mataku yang menyaksikan lalu turun ke hati yang menciptakan satu perasaan yang sayu. Sungguh sayu! 

Kisahnya bermula begini, disebabkan lampu bertukar merah di trafic light, aku memberhentikan motor ku bagi menunggu lampu bertukar hijau semula. Di hadapan ku begitu banyak kenderaan. Aku memerhatikan sahaja keadaan di sekeliling aku sehinggalah mata ku jatuh kepada motorsikal beroda tiga yang ditunggang oleh seseorang lelaki yang telah berusia. Atau dengan erti kata lain warga emas. Aku begitu tertarik melihat hamba Allah itu. Di dalam ruangan muatan motorsikalnya itu aku melihat ada beberapa buah kotak-kotak kosong yang telah dilipat dan disusun. Aku begitu ralit memerhatikan lagaknya yang bersahaja. Sehinggalah lampu bertukar menjadi hijau menandakan kenderaan boleh meneruskan perjalanan. 

Aku pun terus memulas pedal minyak motorsikal ku sebelum 'dihonkan' oleh orang belakang. Tiba-tiba aku melihat kotak terlayang diterbangkan angin dari arah motorskal si tua itu. Ketika itu aku membawa motor yang agak perlahan kerana kenderaan yang terlalu banyak menghalang aku daripada meluncur motorsikal ku dengan laju. Maka, sempatlah aku menyaksikan bagaimana Pak Cik itu memberhentikan motorsikal beroda tiganya yang agak usang di tepi jalan lalu mengutip balik kotak yang melayang dari ruang muatan motornya itu. Bayangkan dengan kenderaan yang begitu banyak dan agak laju kerana di beri lampu hijau ketika itu, Pak cik itu sanggup kembali dan mengutip balik kotak-kotak yang jatuh. Terbongkok-bongkok mengutip beberapa buah kotak itu. Ada juga kotak-kotak itu yang jatuh di tengah-tengah jalan. Satu persatu dia kutip tanpa menghiraukan pandangan orang. Demi untuk mencari rezeki yang halal walaupu hanya seringgit dua.  Nah! bertapa kotak itu bernilai bagi Pak Cik ini. Sehinggakan beliau sanggup berpatah kembali untuk mengutip balik walaupun di tengah jalan. Usai sahaja dia mengutip kotak-kotak itu, dia berlalu pergi meneruskan perjalanan. 

Tak sanggup rasanya hati melihat. Bagaimana jika itu bapa ku? Ohh... Tuhan Ya Allah.. Aku menjadi sebak! Bayangkan dengan kotak itu dia mencari nafkah untuk isteri dan anak-anaknya. Berapa sen sangatkah? Bagaimana pula keadaan anak-anaknya? Bagaimana jika anak-anaknya tidak mengerti perngorbanan seorang bapa seperti ini? Ahh... tak dapat aku berfikir panjang. Tambah-tambah lagi aku tidak mahu bersangka buruk tentang anak-anaknya. Astaghfirullahalazim. Semoga zuriatnya menjadi saham untuk pak cik di syurga biarpun di dunia tiada apa-apa yang boleh diberi dan semoga juga Pak Cik sentiasa dalam rahmat Allah. InyaAllah.

Jika ada antara yang membaca ini memiliki seorang bapa yang seperti ini usah malu dan segan. Bersyukurlah kerana anda masih mempunyai bapa yang masih mencari rezeki berbanding dengan anak-anak yatim piatu yang lain. Pekerjaan ini lebih mulia daripada mendapat duit berjuta tetapi dengan cara RASUAH, RAGUT, ROMPAK dan yang seangkatan dengannya. Di sudut kecil hati ku berasa kagum dengan cara insan-insan seperti pak cik ini yang begitu tabah dalam meneruskan kehidupan walaupun kurang bernasib baik. Lihatlah anak-anak, ini adalah perngorbanan seorang insan yang bergelar BAPA.









"Ya Allah, permudahkanlah urusan hamba-hambaMu, tabahkan hati-hati kami untuk menghadapi ujian Mu yang kadang-kadang bisa meragut kesabaran dan kuatkan iman kami agar kami sentiasa berada pada jalan Mu biarpun ada ketikanya kami tersasar. Ampunkan dosa-dosa kedua orang tua kami dan panjangkan lah umur mereka dalam keberkatan"




Wednesday, 6 June 2012

Doa hati

Ya Allah,
Tidak aku memohon untuk jatuh cinta..
Namun, cinta singgah dalam jiwa
Dalam menjaga hati, hati diuji,
Mencintainya dalam diam sangat teruji,
Ternyata sukar untuk memendam rasa

Aku takut untuk memohon dia untuk ku..
kerna bimbang aku bukan yang terbaik untuknya,
izinkan saja aku mendoakan agar dia dan aku mendapat yang terbaik..
jika dia terbaik untukku, maka permudahkanlah..
jika dia terbaik untuk insan lain, maka redhakanlah hatiku..
berikan kekuatan pada ku untuk menghadapi 1 kenyataan..
ikhlaskan hatiku dalam menerima dugaan..
tabahkan diri ku dalam menghadapi hari-hari esok..

Tuhan, 
Jika dia benar-benar bukan untukku, 
maka kuburkanlah rasa cinta dalam hati.
tamatkanlah rasa rindu yang terbeban ini
jadikan ini 1 sejarah yang tidak mungkin berulang lagi
agar tiada yang disakiti

Tuhan,
tolong jagakan dia untukku
biarpun aku bukan siapa-siapa
aku masih ingin melihat dia bahagia
walaupun bukan denganku..
berikan hidayah untuk kami
agar kami sentiasa dalam berkat Mu Ya Allah
semoga kami masih bisa bertemu di Jannah.




ku pohon pada Mu Ya Allah, jagalah hati-hati kami agar kami tidak kesesatan. Berikan rasa cinta kepada Mu Ya Allah dalam hati kami. Semoga kami dapat menempis ujian hati, ujian cinta manusia.





Saturday, 2 June 2012

Part of the my story

Hari ini ingin ku kongsikan sedikit cerita yang telah aku lalui yang kini aku boleh katakan sebagai 'kenangan' dan juga 'pengalaman'. Mungkin pengalaman ini tidaklah seteruk orang lain dan aku juga percaya ada lagi yang lebih hebat pengalamannya.

Kisah ini berlaku ketika aku masih lagi belajar. Pada tahun 2009. Masih segar dalam ingatan ku bagaimana ianya bermula. Ketika itu aku sedang membuat latihan industri atau bahasa lainnya juga disebut sebagai praktikal. Aku berpraktikal di sebuah pejabat kosultan swasta di tempat kelahiranku. Lebih kurang 20 minit sahaja masa yang diambil dari rumahku untuk ke sana. Aku hanya membawa motorsikal sahaja untuk berulang-alik ke tempat berpraktikal itu.

Ceritanya bermula begini, pada 8/12/2009, lebih kurang jam 8.40 pagi, seperti biasa aku telah bersiap untuk ke ofis.

"Ummi, sy pergi dulu.." kata ku kepada ibu.

"Ishh..xnk breakfast dlu ke? Ummi dah masak gulai udang ni" 

" x pe la mi.. Sy makan kt sana la nanti takot terlewat lak sampai kalau makan sekarang" 

Buat pengetahuan semua, di rumah ku adalah menjadi kebiasaan untuk bersarapan dengan nasi. Jarang sekali untuk makan sesuatu yang ringan seperti biskut, roti atau kuih-muih. Siap sahaja aku bersalaman dengan ibu, aku terus membawa motorsikal ku yang telah dipanaskan enjinya selama lima minit. 

Sebelum terus ke pejabat, aku singgah sekejap di kedai makan untuk membeli sebungkus nasi untuk dijadikan sebagai bekalan ku agar nanti aku tidak perlu untuk bersusah payah membeli makanan bila sampai di pejabat. Aku teruskan perjalanan ku seperti biasa.

Tibalah masanya untuk aku membelok ke kanan bagi memasuki lorong ke pejabat. Aku memberi signal ke kanan dan memasuki line tengah jalan. Aku berhenti seketika di situ bagi memastikan kenderaan tiada di kiri jalan untuk aku melintasi jalan raya tersebut. Aku sedikit pelik dengan keadaan hari ini kerana kenderaan agak banyak tidak seperti sebelum ini. Biasanya, apabila melewati angka jam 9, sudah jarang kenderaan di jalan raya ini kerana kebanyakkan waktu kerja adalah di antara pukul 8.

Aku tunggu, dan terus tunggu. Tetiba ada sebuah kereta memberi aku laluan untuk aku melintas jalan tersebut. Tanpa mensia-siakan peluang aku terus melintas, dan tiba-tiba saja ada sebuah kereta dari arah paling tepi melanggar aku.

Bukkkgg!!!!!!!!!!!!!!!!!

Sekelip mata semuanya terjadi. Aku hanya nampak "objek hitam" dari ekor mata kiri ku. Aku dapat rasa aku seperti melambung dan motor aku pula melambung ke tengah jalan manakala aku berada di tepi jalan. Semuanya menjadi gelap dengan tiba-tiba. Semasa dalam "kegelapan" itu, aku rasa masaku telah tiba, dalam pada itu juga aku terus membayangi dosa-dosaku. Takut sangat. Aku betul-betul ingat aku begini rasanya keadaan hampir mati. Gelap!.

"Lailahaillallah Muhammadarrasulullah" aku melafaz di dalam hati.

Aku dapat rasa, ada seorang mak cik memangku aku, meminta aku mengucap dengan kalimah syahadah. Aku juga mendengar suara-suara yang riuh. Keadaan seperti gamat. Aku dapat mendengar itu semua namun berat untuk aku membuka mataku. Aku juga terdengar ada orang mengatakan "mati dah.. mati dah..." perasaan aku ketika itu hanya Allah yang Maha Mengetahui. Semua perasaan ku bercampur-campur menjadi satu sehinggakan aku sendiri sukar untuk mentafsirkan bagaimana perasaan aku ketika itu.

"air, air.... ada air tak?" Mak cik yang memangku aku meminta air. 


Sehinggalah ada seorang yang memberi 1 bekas air teh.  Barangkali air yang dibekal dari rumahnya. Dalam keadaan yang agak kalut, hanya air teh sahaja yang ada masa itu. Lalu, mak cik itu, menggunakan air itu dan berselawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w dan dengan lafas bismillah, dia menyapukan air teh ke muka ku. Ketika itu, aku dapat rasakan itu semua, namun tak bisa untuk aku membuka mata. Mak cik tersebut masih membisikkan syahadah.

Beberapa minit kemudian, aku membuka mata. Aku lihat begitu ramai orang yang menyaksikan kejadian. Ada yang memberhentikan kenderaan masing-masing untuk melihat kejadian yang berlaku. Ramai sangat orang yang mengelilingi aku.

Sebaik sahaja aku membuka mata, lalu Mak cik itu, menyuruh aku meminum baki air teh tersebut. Aku dengan muka sugul, meneguk seteguk air teh tersebut. Fikiran aku ketika kosong. Seperti tidak tahu apa-apa yang terjadi. Seperti mimpi. Sehinggalah aku merasa seperti sangat berat di kaki ku. Seperti ada beban yang tak mampu aku angkat. Aku cuba bangun. Tapi tak mampu lalu terjatuh kembali. Rasa sakit belum datang mungkin kerana terkejut. 

Aku rasa seperti tiada apa-apa yang berlaku, dengan penuh semangat aku mahu berdiri tapi tak mampu untuk aku angkat kaki. Orang-orang di sekeliling turut membantu aku. 

"kaki..kaki....berat" kata ku dengan bersangkut-sangkut.

Seorang Pak cik, melihat kaki ku.

"bengkak! patah! mungkin patah! nama kamu apa? bapa kamu? ingat tak nombor telefon? sapa yang pak cik boleh telefon?" pinta pakcik tu.

"abah.. abah saya... 012-9....." aku memberi nombor telefon abah aku.
"kita call ambulans, bawak ke hospital" Kata pak cik itu lagi. Suasana masih lagi dalam keadaan cemas. 

Mak cik yang berada di sebelah aku tidak henti-henti menenangkan aku. Dengan izin Allah, belum sempat ambulans di telefon, muncul sebuah ambulans tanpa jururawat yang secara kebetulan melalui kawasan kejadian.

wiwonwiwonwiwon.. Bunyi siren ambulans dibunyikan jelas kedengaran sebaik sahaja aku di masukkan ke dalam van ambulans itu.  Aku  diangkat ke ambulans dibantu oleh orang-orang yang berada di tempat kejadian. Di dalam van ambulans, aku di temani mak cik yang memangku aku tadi. Kemudian aku terus dibawa ke hospital yang berhampiran. Aku dibawa masuk ke unit kecemasan sebaik sahaja tiba di hospital. Aku baru

Memang sah! Kaki kiri ku patah remuk. "open fracture tibia fibula" tahap yang kedua kalau tidak silap ku.




*****Bersambung*****


Monday, 30 April 2012

Ikut saya ar!

A : Awak, boleh saya tanya?
B : Tanya pe wak? boleh je..
A : Em, maafkan saya kalau tersinggung ea.. Lama dah saya nak tanya. Saya tengok awak puasa pada bulan Ramadhan. Sembahyang lima waktu. Tapi kenapa bab-bab aurat awak cam buat longgar sikit? tak ikut syariat?
B : Eh, kamu ni.. ikut saya ar! kamu ni kenapa? selama ni takde pun makbapak saya nak tegur. Setakat jadi roomate saya, kamu dah boleh memandai nak tegur saya? Eh, untuk makluman kau, Tuhan tu Maha Mengetahui, Dia nilai hati kau tahu tak!
A : Sorry awak.. saya nasihat je bukan nak memandai walaupun saya tak pandai. Tapi..
B : Apa tapi-tapi? Tapi-tapi duk tepi ar. Ni yang buat aku hangin ni. Dahlah cuaca panas, kau bikin aku panas pulak!
A : Tapi saya sayang awak. Walaupun baru dua semester kita sebilik. Saya tahu hati awak baik. Saya juga tahu Allah menilai hati. Tapi dah terang lagi bersuluh awak tolak hukum yang ditetapkan oleh Allah. Nampak sangat hati awak dah bulat-bulat taknak ikut bab aurat tu.
B : Ahh, tapi kalau tak ikhlas tak boleh juga. Islam bukan agama paksaan lar weh. Ini kan fesyen. Up to date ar sikit.
A : Betul dah tu awak. Islam bukan agama paksaan. Dia tak paksa orang bukan Islam masuk Islam. Tapi kita dah Islam, kita kena ikut perintahNya. Lagipun yang lain-lain awak dah ikut pe nape pasal aurat taknak ikut? Islam juga agama yang syumul. Keseluruhan. Maknanya, apa yang ditetapkan dalam Islam, kena amik keseluruhan. Mana boleh bab-bab lain awak ikut tapi bab-bab aurat awak taknak ikut. Up to date tu ok, tapi pasal hukum agama mana ada up to date. Hukum tetap hukum. Fesyen la apa-apa pun janji tutup aurat.
B : Aku cakap aku tak ikhlas buat apa aku ikut? Tak dapat pape pun kalau tak ikhlas kan?
A : Yang wajib itu wajib. Ikhlas atau tidak kita kena ikut. Mana tahu ikhlas akan menyusul selepas paksaan? Keikhlasan tu hak Allah. Allah je Yang Maha Mengetahui bagaimana mengira keikhlasan. Ikhlas memaksa diri pun ok wak untuk kewajipan. Lagipun kan wak, melawan nafsu tu jihad paling besar tau. Yang buat awak taknak pakai ikut syariat tu nafsu je. Jom lah berjihad sama-sama.
B : Aku tak mahu jadi hipokrik. Ramai je yang pakai tudung labuh, baju labuh, baju longgar tapi sama je jahat. Hati busuk.
A : Memang awak, saya tak kata semua yang pakai tutup aurat tu baik. Tapi dorang ikut perintah Allah. Yang tak tutup aurat tu kompen-kompen tak ikut perintah Allah. Tadi awak juga yang kata, Allah Maha Mengetahui, menilai hambaNya dengan hati jadi yang pakai tutup aurat Allah nilah dengan hati juga. Yang tak tutup aurat dah kompen tau buat dosa. Tengok luaran pun dah tutup aurat. Dalaman manusia biasa tak tahu. Sebab tu kita kena jaga luaran dan dalaman untuk elak fitnah. Awak kan baik, lagi bagus kalau pakai ikut syariat. Lagi berganda-ganda la baiknya. Apa kena mengena hipokrit pulak? Nak hipokrit dengan sape? Awak tutup aurat tu buat benda wajib apa. Bukan pergi menipu sape-sape.
B : Kau tak payah nak jaga tepi kain aku boleh tak? Kau bukannya baik sangat. Macamlah aku tak tahu.
A : Bukan saja-saja saya nak jaga tepi kain awak. Lau awak sendiri tak perasan yang kain awak tu koyak, saya tolong bagitahu. Sebab saya nasihat awak ni bukan suka-suka, bukan nak tunjuk ilmu saya dah banyak, bukan nak cakap saya ni alim. Saya pun macam awak. Mudah lupa. Sebab tu kita ni manusia digalakkan saling ingat-mengingati. Hari ini awak lupa, esok-esok saya yang lupa, awak boleh ingatkan balik. Lagipun, dalam surah Ali- Imran ayat 104 ada menyebut, maksudnya "dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung."
B : Kubur masing-masing. Sekarang je kau sebilik dengan aku. Pasni masuk lubang kubur asing-asing.
A : A'a.. kubur masing-masing. Tapi macammana kalau kubur kita bersebelahan? Saya tak sanggup dengar awak kena seksa kubur. Sebab saya sayang awak kerana Allah. Tu baru alam kubur. Kat padang mahsyar nanti kita akan dikumpulkan. Semua manusia berkumpul. Saya tak sanggup nak tengok orang-orang yang saya sayang kat sana pulak dengan macam-macam cara seksaan. Betul-betul saya tak sanggup awak! Awak tahu tak macam mana cara orang yang tidak tutup aurat ni diseksa? Allah dah bagitahu dah. Kenapa kita masih buat lagi. Kita tak yakin dengan hari pembalasan kan? Kita tahu kita akan mati tapi kita kurang yakin dengan hari pembalasan. Seakan-akan ianya hanya hikayat, dongeng, atau kayangan kan? kita bercakap pasal syurga dan neraka tapi kita seperti tidak percaya kita akan ke sana juga kan?
B : Err.. kau ni buat meroman bulu roma aku. Apa cakap pasal menda ni. Aku muda lagi ar. Nanti-nanti aku berubah la.
A : Saya bimbang kita tidak sempat tua je awak. Maut tak kenal usia. Yang sihat pun boleh pergi dulu dari yang sakit. Begitulah juga dengan yang muda-muda ni pun boleh jalan dulu dari yang tua. Ke awak ada jaminan esok milik awak lagi?
B : Err... tak la..aku..er..saya tahu maut tak awal dan tak lewat walau sesaat. Tapi kan, kalau tak pakai camni, tak hot la. Nanti tak da orang lelaki yang ushar-ushar saya. Tak laku ar saya nanti awak. Mak ai, tak sanggup eh aku jadi anak dara tua.
A : Jauh juga awak berfikir. Ligat betul syaitan berbisik. Nak tahu sesuatu?
B : Apa dia?
A : Hot kat duniat rasa cool. Hot kat neraka? merana menanggung siksa. Ramai je yang tutup aurat boleh kahwin. Itu semua jodohla awak. Yakin pada Allah. Semua benda yang terjadi adalah dengan izin Allah. "Kun Fayakun". Lagipun jodoh telah ditetapkan untuk kita semua yang membezakan adalah cepat atau lambat. Awak nak ke lelaki yang hendak kat awak semata-mata sebab awak seksi? bila awak dah tak seksi dia taknak. itu bukan cinta. Kalau kita baik, Allah akan temukan kita dengan sidia yang baik. Bertemu dan berpisah kerana Allah. Letakkan keyakinan kepada Allah. Dia yang menentukan segalanya. Sebaik-baik perancangan adalah perancangan dari Allah. InyaAllah. Yakin padaNya. Redha Allah yang lebih penting awak. Lau awak buat camtu tapi Allah tak redha tak kemana wak. Kita kan mahu ke syurga. Melihat dan merasa indahnya syurga. Semua tu wujud wak.
B : Boleh saya tanya awak sesuatu?
A : Boleh. Apa dia?
B : Betul ke awak sayang saya? Kenapa?
A : Betul sangat. Sayang kerana Allah. Saya hendak kita sama-sama jumpa kat syurga. Walaupun selepas kita masuk kubur asing-asing. InyaAllah. Kan best kalau kita boleh berjumpa pulak dengan orang yang kita sayang kat sana. Macam 'reunion'. Tak terbayang indahnya syurga. Moga kita menjadi ahlinya.
B : Emmm.. InyaAllah. Terima kasih wak.. T teman saya ea.
A : Pergi mana?
B : Jumpa adik yang comel-comel tu, mesti muat baju-baju saya dengan dia. Dia kan baru budak sekolah rendah. Saya nak bagi dia jelah.
A : Alhamdulillah. Berubah lah perlahan-lahan. Nanti awak akan biasa.
B : (Tersenyum )

p/s : Ayuh kawan-kawan kita ambik iktibar. Sama-sama renungkan. Tutup aurat kita. Jangan tunjukkan perhiasan kita kepada yang bukan ajnabi. Ingatlah, yang bertutup itu lebih berharga. Akhir pakaian kita kain kapan juga. Semoga kita dalam kalangan yang beriman. Sebaik-baik perhiasan adalah perempuan yang solehah.
" Ya Allah ampunkan dosa-dosa kami"

“Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak darinya.” Surah an-nur, ayat 31


“Wahai Asma’ sesungguhnya seorang wanita itu apabila telah baligh (haidh) maka tidak boleh baginya menampakkan tubuhnya kecuali ini dan ini, seraya menunjukkan wajah dan telapak tangannya.” hadis riwayat Abu Dawud


"Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani" Surah Al-Ahzab, ayat 59


Rasulullah SAW bersabda: “Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah saya lihat keduanya itu: (1) Kaum yang membawa cambuk seperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang (penguasa yang kejam); (2) Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambutnya sebesar punuk unta. Mereka ini tidak akan boleh masuk syurga, serta tidak dapat akan mencium bau syurga, padahal bau syurga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian.” hadis riwayat Muslim.


“Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan-bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan; dan pakaian yang berupa taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmat-Nya kepada hamba-hamba-Nya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).”  Surah al-a'raaf, ayat 26







Thursday, 19 April 2012

Graduan, masa dan perubahan

Apabila baru tamat belajar, graduan itu akan mempunyai beberapa pilihan bergantung kepada perancangan masing-masing. Graduan biasanya akan mempunyai masa terluang sebelum mendapatkan sesuatu seperti kerja tetap atau tawaran sambung belajar ke peringkat yang lebih tinggi. Maka, mereka bolehlah mengunakan masa yang ada untuk berfikir secara masak-masak dan berbincang dengan keluarga. Namun ada juga graduan yang bertuah dan murah rezeki, belum pun sempat tamat belajar tetapi telah menerima tawaran bekerja atau sambung belajar. Ini adalah bergantung kepada rezeki masing-masing. *Berdoalah kepada Allah Yang Maha Pemurah.

Semasa menunggu sesuatu peluang sama ada kerja yang tetap atau melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi, rata-rata orang akan memilih sama ada bekerja secara sementara dahulu atau duduk diam-diam berehat di rumah. *sambil-sambil tunggu orang masuk meminang. 

Berehat di rumah adalah susuatu yang sangat seronok rilek kerana tidak perlu menyemakkan akal dan fikiran dengan bebanan kerja setelah penat belajar. *Ini bukan fakta tapi apa yang saya rasa sahaja. Namun bekerja secara sambilan sebenarnya adalah langkah yang baik kerana boleh mendapat pengalaman dan pendapatan.

Mungkin ada di antara kita yang mempunyai beberapa halangan untuk bekerja secara sambilan semasa tempoh menunggu tersebut. Usah gusar dan kecewa, kerana anda juga adalah orang-orang bertuah kerana anda mempunyai masa untuk membuat perubahan pada diri. Anda ada masa untuk mendekatkan diri pada Allah. Anda ada masa untuk melatih skil-skil sebagai suri rumah seperti memasak, mengemas rumah dan sebagainya. Inilah peluang yang ada untuk belajar bagi yang taktahu dan untuk memantapkan kemahiran bagi yang dah tahu. Jadi, anda boleh menggunakan masa yang ada ini dengan banyak aktiviti-aktiviti yang berfaedah, mungkin tiada pendapatan namun jika sesuatu yang kita lakukan semasa ada masa lapang ini niat kerana Allah, kita dapat ganjaranya iaitu pahala. InyaAllah.


Adakah perubahan sebegini (rujuk gambar) yang sering berlaku kepada semua gadis-gadis yang berehat selepas tamat belajar? *Sabar jelah dan berusaha untuk makan secara sedikit seimbang. 


Biarkan perubahan rohani juga makin mantap biarpun fizikal yang berubah. T_T




p/s : gunakan masa yang ada dengan sebaiknya.

"Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian. Kecuali mereka yang beriman, beramal soleh dan berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran." (Al 'Asr 103: 1-3)


Sunday, 8 April 2012

FB ooOOo FB

Kemungkinan 99% manusia pada hari ini mempunyai akaun FB. 1% yang tidak mempunyai fb mungkin adalah dari golongan orang-orang tua berumur yang keuzuran, kanak-kanak comel yang baru dilahirkan (mungkin akan membuka akaun fb bila dah besar) serta lain-lain. *Ini adalah pendapat saya sahaja. Bukan hasil kajian. harap maaf :)

Penggunaan fb adalah sangat mudah dan mampu milik kerana ianya percuma dan tidak merumitkan. Pengguna hanya perlu 'sign up' sahaja untuk pertama kali dan seterusnya jika ingin menggunakan pengguna hanya perlu 'log in'. Cukup mudah. Pengguna boleh meng'upload' gambar-gambar untuk tatapan kawan-kawan malah boleh ber 'tag-tag' gambar tersebut kepada kawan-kawan dan orang umum. Selain itu, pengguna juga boleh meng'update'  apa-apa sahaja status di 'wall' nya. Cepat dan efiksyennya. Hanya sekali klik semua orang boleh berkongsi. Ditambah pula butang-butang 'share' dan 'like' berfungsi dengan baik. Ruang komen yang diletakkan cukup untuk para pengguna dan kawan-kawan fbnya  membalas dan berkongsi komen. Tak usah diceritakan bagaimana 'connection' antara pengguna dengan pengguna fb yang lain. Dari kawan kepada kawan hinggakan orang yang tidak dikenali di serata dunia juga boleh menjadi kawan fb kita. Facebook helps you connect and share with people in your life. Boleh ada 'friend' sampai beribu tak cukup dengan itu boleh buat 'fanpage'. Dengan fb juga pengguna boleh bermain 'game'. Boleh buat status 'relationship' dan macam-macam lagi. 

Dengan adanya semua kemudahan  tarikan ini fb berjaya menarik semua peringkat pengguna tidak kira umur atau status. Sungguh, Mark Zuckerbeg ini sangat pintar namun Yang Maha Esa yang menciptakan si pintar ini lagi Maha Bijaksana. 

Namun pengguna fb ini begitu  gila  taksub dengan fb. Sehingga sanggup berjam-jam hanya didepan fb. Melewat-lewatkan sembahyang, menangguhkan kerja yang lebih penting. Malah untuk menjadi 'hot' juga ada pengguna sanggup membuat status gila-gila, meletakkan gambar yang seksi-seksi, menyebarkan fitnah, mengumpat, mengkeji dan macam-macam lagi. Ini amat menyedihkan. Walaupun bukan kita yang melakukan perbuatan ini tetapi  mungkin ada saudara atau kawan-kawan kita yang terpengaruh.  

It's free and always will be. (Perkataan yang ada pada front page fb sebelum log in)

Namun tahukah kita? Atau kita sudah tahu tetapi belum SEDAR? Bahawanya dengan memiliki akaun fb, kita juga boleh membuat dosa dengan FREE 24 jam. Dengan mudah juga kita mendapat dosa and 'always will be' jika kita tak berubah dari sekarang. Berapa banyak perkara keburukan kita yang perlu malaikat Atid catat kerana akaun FB sahaja? Menulis tanpa henti. Bederet-deret. Dosa makin banyak, amal kebaikan memang dah TIADA. Bila ditanya, mana menjadi pilihan syurga atau neraka, ramai yang menjawab SYURGA namun dosa 24 jam tanpa henti. 

Awas dengan yang mempunyai FRIENDLIST yang ramai, mungkin anda adalah antara orang yang mudah menyebarkan sesuatu. Anda letak gambar yang terdedah aurat, gambar yang berpeluk dengan yang bukan muhrim dan macam-macam lagi. Cuba fikirkan, berapa ribu kawan anda yang akan tengok? tak cukup dengan itu, gambar tersebut di 'LIKE' dan di 'SHARE'. Ini akan menyebabkan kawan kepada kawan anda boleh melihatnya lagi maka bertambahlan penonton dan bertambahlah saksi di hari pembicaraa kelak di padang mahsyar. Bagaimana pula jika anda meninggal sebelum akaun fb anda ditutup? sebelum gmbar aurat anda yang terdedah dibuang? Bagaimana keadaan anda di alam kubur nanti? Tak takut siksakah?  Ahh... manusia selagi belum rasa siksa selagi itu tak peduli. Selagi belum mati selagi tu bebas. 

Sesal lah sebelum terlambat. Sebelum malaikat Mikail datang menjemput kita. Penyesalan selepas MATI adalah sangat tidak berguna lagi. Menyesal dan bertaubatlah selagi ada di atas dunia ini. Selagi nyawa dalam jasad. InyaAllah Allah menerima taubat kita. Berubahlah dari sekarang. Ingat lah saudara seagamaku, yakinlah bahawasanya kita ini ada hari pembalasan! 

Beruntunglah kepada mereka yang menyebarkan kebaikan namun rugilah kepada mereka yang menyebarkan sesuatu keburukan. Guna kemudahan yang ada untuk berdakwah itu adalah lebih baik. Fb itu tidak berdosa selagi kita menggunakannya untuk kebaikan. Wallahualam.



p/s :   1. sangat sedih bila melihat gmbar sedara mara atau kawan2 yg terdedah aurat bukan itu sahaja berpegangan tangan dengan yang bukan muhrim. * seperti sangat sosial
         
        2. rasa seperti takut nak tangkap gmbar dgn sape2 sahaja, sebab takut ada yang amik gmbar dan letak dlm fb dan di 'tag' kpd kita. *lau gmbar x terdedah aurat, boleh dipertimbangkan. Ni gmbar terdedah! sakit ati kot~
        
       3. Marilah kawan2 kita kembali kepada ajaran Islam. Kan indahnya jika kita sama2 dapat masuk syurga. Boleh 'reunion' kat sana. InyaAllah. Kita saling ingat-mengingati antara kita. Kita kan manusia je. Kita mudah lupa. Hari ini saya ingatkan awak, esok awak ingatkan saya. Kita saudara seagama. kita sama2 hamba kepada Allah, Tuhan yang satu.

      4. Berubahlah sekarang! Check balik album fb kita satu per satu gmbar, yang kita letak mahupun di tag. Cari yang mana terdedah aurat, kita delete terus. Jangan rasa sbb comel, kita sayang nak dlete. Jaga-jaga juga dengan status yg di update jgn sampai boleh mmbt fitnah dan mnjdi mengumpat. Jgn bt dosa FREE. Kita boleh berubah. Jihad melawan nafsu adalah jihad terbesar. InyaAllah jihad fisabillillah. *Good luck my dears 

      5. Gambar terdedah aurat dah takde, jagalah batas perhubungan kita dengan yg bukan muhrim walaupn dgn kwn fb kita. Jgn bbas bergaul. *chatting yang pelik2 dgn bukan muhrim adalah perlu dielakkan.